MA'HAD ISLAM TERPADU AL- KHAIRIYYAH, SEKOLAH DAN PONDOK PESANTREN.....................DENGAN MOTTO: BERILMU AMALIYAH - BERAMAL ILMIYAH - MENJAGA UKHUWWAH ...........................YAYASAN MIT ALKHAIRIYYAH KARAWANG MENERIMA SEGALA BENTUK DONASI YANG HALAL DAN TIDAK MENGIKAT; MELALUI BANK JABAR . No. Rekening : 0014732411100 atas nama : Pondok Pesantren Al-Khairiyyah Karawang...........................Facebook: khaeruddin khasbullah.....

SEPUTAR AL-KHAIRIYYAH (facebook:: https://www.facebook.com/khaeruddin.khasbullah)

Rabu, 07 Juli 2010

@ NEGERI SABA' - HANCUR KARENA TIKUS KORUPSI

Oleh: H.Khaeruddin Khasbullah

Pepatah Perancis menyatakan: “Le Histoire le repete”= sejarah pasti berulang.

Negeri Saba’

Melihat gegap gempitanya masalah korupsi yang sekarang hampir tiap hari menghiasi seluruh media Indonesia yang menunjukkan betapa akut dan kronisnya korupsi hampir diseluruh lembaga Negara, saya jadi merinding. Saya takut Indonesia akan mengalami pengulangan sejarah kehancuran negara- negara zaman dahulu kala gara- gara korupsi yang merajalela bila tidak segera dilakukan tindakan yang tepat dan benar dalam mereformasi jajaran penegak hukum, sebagaimana terjadi pada negeri Saba’ (Yaman sekarang).



Berdasarkan contoh Al- Qur’an, negara yang pada awalnya makmur dan kemudian hancur berkeping- keping adalah negeri Saba’. Bahkan saking pentingnya tauladan yang dapat diambil dari negeri ini, Allah mengabadikannya sebagai salah satu nama Surat Al- Qur’an, yakni Surat Saba’ (surat ke 34).

Tidak sebagaimana kisah- kisah lainnya yang juga sering dapat ditemukan dalam Al- Kitab (Taurat - Injil), maka kisah kehancuran negeri Saba’ ini hanya diceriterakan dalam Al- Qur’an, karena masa kehancurannya dimulai sejak 542 setelah Masehi, atau kurang lebih 500 tahun lebih setelah prasangka wafatnya Isa Al- Masih.

Dalam Surat tersebut Allah menyebutkan kemakmuran negeri Saba’ dengan kalimat:
”…. Negeri yang baik, dibawah naungan Tuhan yang Maha Pengampun (BALDATUN THOYYIBATUN WAROBBUN GHOFUUR). Tapi kemudian mereka berpaling (durhaka) maka kami datangkan kepada mereka AIR BAH (Sail Al- arim) dari bendungan (yang jebol), dan kami ganti dua hamparan kebun mereka menjadi kebun- kebun yang (hanya) menghasilkan buah- buahan yang pahit rasanya, pohon Asl dan sedikit pohon Sidr. Demikianlah kami balas kekafiran mereka, dan pembalasan kami hanya kepada orang- orang yang kafir” .(QS;As- Saba’/34:15-17).

”Baldatun Thoyyibatun Warobbun Ghofur” – demikian cuplikan ayat Saba’ diatas. Kalimat ini sering didengungkan oleh para ulama’ dan umaro’, lebih- lebih saat kampanye berlangsung, yang arti letterlijk nya adalah: “negeri yang baik, dengan Tuhan yang Maha Pengampun”- sering diterjemahkan dengan bahasa slogan: “Negara yang subur makmur gemah ripah loh jinawi yang di ridhoi Tuhan…”

Bendungan SADD MA’RIB

Puncak kejayaan kaum Saba’ terjadi setelah para pakar mereka sanggup mendisain sebuah bendungan besar yang kemudian diberi nama SADD MA’RIB. Di Yaman ada rangkaian pegunungan yang memanjang dari barat daya terus membujur sampai arah tenggara. Ditengah, yakni di Ma’rib +/- 50 mil dari Shon’a (Sanaa), ibu kota Negara Yaman sekarang ini, ada celah yang kemudian dibendung dengan sebuah DAM raksasa yang dapat menampung berjuta- juta meter kubik air, yang kemudian dialirkan melalui system irigasi terpadu yang dapat mengairi padang pasir ribuan hektar yang sebelumnya gersang kemudian disulap menjadi kebun- kebun kurma, kebun- kebun anggur, pohon zaitun, dll.

Dengan pengairan irigasi dari bendungan SADD MA’RIB ini, dua bagian belahan kebun diantara kanan kiri bendungan (“Jannataini ‘An Yamiinin wa syimaalin..”) tercipta dengan membawa kemakmuran kepada penduduknya. Kemakmuran ini mengundang kekaguman orang sehingga saat itu daerah ini disebut sebagai “ARABIA FELIX” – Negeri Arab yang makmur, terutama disaat dipimpin oleh ratunya yang bijaksana, yakni ratu BILQIS yang kemudian diperistri oleh Nabi Sulaiman (Salomon), yang juga disebut- sebut kisahnya dalam Bijbel maupun Qur’an.

Bendungan jebol.

Namun seiring dengan berjalannya waktu, moralitas mereka berubah. Mereka kemudian hari menjadi bangsa yang membangkang, kufur kepada nikmat- nikamt Tuhan mereka. Diawali dengan kekafiran mereka, mengumbar hawa nafsu, loba, rakus merajalela. Ujung- ujungnya sikap disiplin dan moralitas mereka runtuh. “Tikus- tikus” pun merajalela menggerogoti keuangan Negara karena ketiadaan iman mereka. Seperti ungkapan bahasa Ibnu Katsir dalam tafsirnya Juz III halaman 533, bendungan yang mereka bikin digerogoti tikus dan akhirnya jebol, menimbulkan TSUNAMI dahsyat yang menggulung ladang- ladang pertanian mereka dan memusnahkan bangsa Saba’.

TIKUS dalam ungkapan Ibnu Katsier mungkin maksudnya tikus beneran, tapi juga bisa bermakna TIKUS- TIKUS KORUPTOR, sehingga uang dana pemeliharaan bendungan yang seharusnya dipergunakan untuk memperbaiki yang bocor atau mengganti yang aus, disikat dan ditilep, sehingga akhirnya bendungan menjadi rapuh dan akhirnya jebol.
Maka sebagian besar penduduk musnah tersapu banjir, dan yang masih selamat harus berhijrah karena daerah mereka kini menjadi tandus, karena humus dan kesuburan tanah mereka telah tersapu airbah. Sampai kini Yaman merupakan Negara yang termasuk miskin didunia ditengah Negara- Negara Timur Tengan yang kaya raya.

Eksistensi suatu negara hancur akibat korupsi.

Allah berfirman:

“Allah membuat percontohan suatu Negara yang (asalnya) aman sentosa, rizkinya melimpah dari segenap penjuru. Kemudian penduduknya mendurhakai nikmat- nikmat Allah. Maka Allah pun memberikan kepada mereka “pakaian ketakutan dan kelaparan” (resesi berkepanjangan bagaikan pakaian yang membelit), akibat apa yang telah mereka perbuat”. Q.S.An- Nahl 112.

Syekh Arslan menyatakan: “ Sesungguhnya eksistensi suatu bangsa tergantung pada keadaan akhlaq nya, bila suatu bangsa hancur moralnya, maka hancur pula eksistensinya”.

Kini Indonesia adalah Negara yang “Gemah ripah loh KORUPSI” (Negara yang korupsinya subur). mAKA bila para pemimpin dan seluruh element bangsanya tak sadar juga, bukan mustahil akan bernasib sama seperti negeri Saba’.

Mudah- mudahan para pemimpin bangsa ini dan kita semua segera sadar sebelum segalanya terlambat. Amiiiin.




File:Kingstone/article khd2/04010/gpi/0264313829

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar