MA'HAD ISLAM TERPADU AL- KHAIRIYYAH, SEKOLAH DAN PONDOK PESANTREN.....................DENGAN MOTTO: BERILMU AMALIYAH - BERAMAL ILMIYAH - MENJAGA UKHUWWAH ...........................YAYASAN MIT ALKHAIRIYYAH KARAWANG MENERIMA SEGALA BENTUK DONASI YANG HALAL DAN TIDAK MENGIKAT; MELALUI BANK JABAR . No. Rekening : 0014732411100 atas nama : Pondok Pesantren Al-Khairiyyah Karawang...........................Facebook: khaeruddin khasbullah.....

SEPUTAR AL-KHAIRIYYAH (facebook:: https://www.facebook.com/khaeruddin.khasbullah)

Senin, 03 Februari 2014

PENGALAMAN GURU QIRO'ATI DARI MALAYSIA


PENGALAMAN ROHANI SEORANG GURU QIRO'ATI DARI MALAYSIA




(Saya berkesempatan bertemu beliau di SILAWIL QIRO'ATI di DI: WISMA TOEGOE DEPAG- PUNCAK- BOGOR, PADA 12- 14 OKTOBER- 2012")


KENAPA SAYA MENGAJAR AL QURAN ?

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Setiap orang tentu ingin menjadi orang yang terbaik sama ada dari pandangan Allah SWT atau dari pandangan para makhluk-Nya. Saya ingin berkongsi sebahagian kisah hidup saya. Setelah selesai studi dan meraih Sarjana Muda di Madinah dalam jurusan Bahasa Arab, saya melanjutkan program Master di Mesir. Ketika itu saya kerap merasa bingung dan belum menemukan apa yang menjadi cita-cita saya. Nanti saya akan menjadi apa ? dan apa yang harus saya lakukan jika saya kembali ke tanah air ? Saat melihat orang-orang di sekeliling, saya merasa rendah diri, kerana merasa tidak memiliki apa-apa bakat seperti kawan-kawan yang lain. Ada antara kawan saya yang memiliki bakat kepimpinan yang terserlah sehingga selalu dikerumuni oleh kawan-kawan yang lain kerena pandai berpidato di hadapan orang ramai. Kawan lain pula memiliki kepandaian berorganisasi sehingga di mana-mana perkumpulan sahaja, ia selalu menjadi orang penting yang selalu diperlukan. Ada lagi kawan yang memiliki badan yang tinggi, segak dan tegar sehingga sentiasa nampak terpandang. Saya sering berkata dalam diri: aku ni siapa ? tidak ada bakat apa-apa ? anak orang desa ? badan kecil tidak tinggi dan tidak ada apa-apa yang bisa dibanggakan, tidak pandai berorganisasi apalagi berpidato di hadapan orang ramai. Itulah perasaan dan fikiran yang kerap berlegar-legar di fikiran dan hati saya. 

Itu dulu…..dulu dulu…. Saat ini Alhamdulillah saya merasa bahagia, memiliki keluarga, memiliki rumah, memiliki kendaraan dan keperluan-keperluan asas hidup sebagai manusia biasa. Dan banyak lagi nikmat-nikmat Allah yang tidak terhingga yang tidak terhitung satu-satu. Semoga saya menjadi orang yang dapat mensyukuri nikmat-nikmat Allah SWT yang terlalu banyak ini. amin ya Robbal alamin. 

Izinkan saya memperkenalkan diri. Nama saya: Mohammad Masruh bin Ahmad. Kepakaran saya adalah membantu mereka yang ingin membaca al Quran dengan bacaan yang benar agar mereka tidak menyebarkan ilmu bacaan yang salah yang akan dibawa sehingga akhir hayat. Alhmdulillah sudah ramai orang yang telah saya bantu memperbetulkan bacaan al Quran mereka, terutama para calon guru al Quran. Mereka merasa lebih yakin dan lebih mantap membaca al Quran dan dalam waktu yang sama mereka lebih bersemangat mengajar bacaan al Quran kepada yang lain. Di sinilah saya merasa mendapat lebih keyakinan diri bahawa hidup saya lebih bermakna apabila saya merasa menjadi orang yang bermanfaat untuk orang lain. Apalagi teringat sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud bahawa orang yang paling baik antara kamu adalah orang belajar al Quran dan mengajarkannya. Inilah yang saya alami beberapa tahun terakhir ini, dan semoga akan menjadi amal ibadah saya yang berterusan sehingga akhir hayat saya. Saya merasa seronok teruja dan bahagia belajar al Quran dan berkongsi ilmu dengan orang lain. 

Pada permulaan dua tahun ketibaan saya di Malaysia, saya mengajar baca al Quran bukanlah seperti saat ini. Saya mengajar dari rumah ke rumah setiap hari pagi siang malam termasuk hari Sabtu dan Ahad, sehingga hampir dikatakan anak-anak dan isteri jarang bercuti bersama pada hujung minggu. Satu peristiwa mengaharukan dan sakaligus menyedihkan berlaku saat saya menyaksikan anak-anak kecil usia 4 tahun – 9 tahun pandai membaca al Quran dengan sangat-sangat cantik sekali. Cantik dari segi bacaan dan sekaligus dari segi tajwid. Saya termangu-mangu kagum kerana melihat keadaan ini. Peristiwa ini saya saksikan di Semarang Jawa Tengah Indonesia tepatnya di Kebon Arum di sekolah mengaji yang menggunakan kaedah Qiraati pada sekitar tahun 1989. Di depan kelopak mata saya anak-anak kecil pandai membaca al Quran dengan baik termasuk tajwidnya. Bahkan ada beberapa anak yang telah menghafal 5 juzuk al Quran. Anda bisa membayangkan kesedihan dan perasaan tercabarnya saya yang konon sebagai guru al Quran yang saat itu mempunyai anak yang berusia 4 tahun tapi sama sekali tidak mengenali walau hanya satu huruf hijaiyyah. Sedih dan amat sedih sekali. Saya menangis dan terharu melihat keadaan yang belum pernah saya saksikan sebelum itu. Dari situ saya bertekad balik ke Malaysia, saya akan mengajar anak saya membaca al Quran dengan sungguh-sungguh. Kesedihan yang kedua yang mungkin anda tidak dapat membayangkan adalah ketika Pak Dachlan Salim Zarkasyi penyusun Qiraati melarang saya mengajar al Quran setelah beliau mendengar bacaan saya dalam beberapa ayat yang ditunjukkan. Apa yang beliau ucapkan setelah saya membaca beberapa ayat ? beliau mengatakan kepada saya: “kalau bacaan kamu seperti ini, sebaiknya kamu jangan mengajar al Quran dulu. Dikhawatirkan kamu sama dengan menyebarkan dosa kerana bacaanmu masih banyak salah !.”. Masya Allah, bagaikan tersambar petir mendengar ucapan beliau. Saya terpinga-pinga dan bertanya-tanya. Apa bacaan saya yang salah ? bagaimana dengan kelas al Quran saya di Kuala Lumpur yang sudah 2 tahun saya mengajar ? saya telah terlanjur memberi ilmu yang salah ?. Astaghfirullahal ‘adzim. Itulah kesedihan yang teramat sangat yang berlaku saat itu. 

Akhirnya saya menyadari kesalahan-kesalahan saya dalam membaca al Quran setelah ditunjukkan oleh beliau. Dan ternyata setelah saya kembali ke Malaysia, ramai orang bahkan guru al Quran dan imam-imam yang melakukan seperti saya. Alhamdulillah sehingga sekarang saya lebih yakin dan bersemangat ingin berkongsi ilmu dengan mereka-mereka yang ingin memperbaiki bacaannya. Saya tidak ingin mereka seperti saya membaca al Quran tapi tidak menyedari kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan ketika membacanya apatah lagi jika ingin mengajar al Quran kepada murid-muridnya. Berapa ramai antara anda yang ingin memperbaiki bacaan al Quran dan ingin mengajar al Quran ? Maka kaedah Qiraati adalah jawaban yang cukup tepat yang dapat menyelesaikan masalah anda. Qiraati adalah salah satu kaedah yang amat baik dan cepat untuk menscan bacaan anda. Dengan kaedah Qiraati, anda bisa lebih mudah mengetahui tahap bacaan al Quran anda hanya dengan membaca beberapa ayat yang telah dipilih. Ketika membaca ayat-ayat tersebut jika terdapat kesalahan baca, maka bacaan anda akan lebih mudah diperbaiki di bawah bimbingan seorang yang sudah dinyatakan lulus ujian guru al Quran kaedah Qiraati. Alhamdulillah setelah menggunakan Qiraati ini dalam mengajar baca Al Quran, hidup saya merasa lebih bermanfaat dan semoga Allah memberi keberkatan, ketenangan, kesihatan, kebahagiaan dan kejayaan hidup di dunia dan di akhirat. Amin ya Robbal. Semoga Allah mencucuri rahmat kepada penyusun Qiraati: al ustadz KH. Dachlan Salim Zarkasyi  almarhum. 

Marilah kita perhatikan anak-anak kita dalam membaca al Quran dengan baik dan kita doakan semoga mereka menjadi anak-anak yang sholih yang diterima doanya untuk kita ketika kita telah tiada kelak. Amin ya Robbal alamin. Perkongsian pengalaman ini saya tulis setelah menyelesaikan program TTT, dalam program platinum yang dipimpin oleh Dr Azizan Osman. Jutaan terimakasih kepada Dr. Azizan Osman yang telah berkongsi banyak ilmu selama program Platinum. Semoga Allah membalas dengan balasan yang berlipat ganda. Dan semoga bakat saya dalam berkongsi ilmu dan pengalaman di bidang pengajaran al Quran ini lebih dirasai oleh lebih ramai orang lain. amin ya Robbal alamin. Jika anda suka dengan perkongsian saya ini say: “I”. Wassalam.

Di copy paste atas seizin beliau oleh: H.Khaeruddin Khasbullah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar